Nostalgia Zaman Kuliah: Menikmati Soto Ayam depan SMPN 2 Banjarbaru




Kalo mengingat masa-masa zaman kuliah, sepertinya lucu juga, dimana pengeluaran super banyak jadi kita perlu pintar-pintar mengakali dana yang terbatas untuk makan. Cuma ya gitu, makanan termurah paling-paling mie instant, tinggal rebus dan kasih telor sayur beres sudahlah. Tapi kalo makan mie instant mulu ya kasian juga badan kita dikasih sama yang mengandung pengawet dan sodium tinggi, belum lagi ancaman penyakit melanda. Hehe.

Kembali ke topik awal. Nah sebagai mahasiswa yang dananya terbatas, alhasil yang difikir adalah makan murah dengan nasi seambrek, gapapa lauknya seuprit kan tinggal diakalin dengan kecap, sambel, sama kerupuk, plus jangan lupakan sayur walaupun cuma daun singkong. Atau makan nasi berkuah baik kuah soto atau kuah gangan (sayur berkuah santan atau bening). Atau paling tidak ya nasi pake telor dadar, telor ceplok (sekarang harga telur sebiji pun hampir sama dengan harga sebungkus mie instant). Atau ala-ala tanggal tua, nasi pake kecap, nasi pake kerupuk, nasi pake garam, atau nasi pake bakwan.

Aku dulu kuliah di banjarbaru. Sudah pasti karena aku bukan anak orang kaya nyarinya makanan yang 10.000an, ya maksimal 15.000an lah. Makan mehong Cuma 1-2 bulan sekali. Atau ya mengganjal perut dengan tahu 5 biji kalo lagi sekarat dana. Haha lucu emang kal ingat masa-masa perjuangan itu.

Kali ini aku mau membahas tentang salah satu tempat makan favorit aku dulu sampe sekarang. Tempatnya kecil, tapi lumayan bersih. Yang makan disana pun beragam, dari anak sekolah sampai karyawan. Selain harganya terjangkau, rasanya juga endol. Siang sedikit datang kesana dipastikan sudah habis. Yap. Aku ga tau namanya, aku Cuma nyebutnya Soto Ayam seberang SMPN 2 Banjarbaru.

ngiler dan kangen :')


Entah kenapa, aku mencintai soto ayamnya ini. Mereka mempunyai satu menu dengan berbagai toping yang bisa dipilih, mau ekstra ayam, ceker, jeroan, sampe telor. Plus mereka ga pelit kalo kita minta tambahan koyah sama sayur. Ada juga tambahan telor puyuh bacem yang menambah kenikmatan soto ayamnya.

Percayalah, aku pernah yang tiris banget  dan Cuma punya duit sepuluh rebu. Jadi aku Cuma berani mesan soto separuh porsi dengan tambahan sayur dan koya (supaya kenyang wkwk) plus air putih anget. Ternyata porsinya banyak loh. Dan aku Cuma bayar 6 ribu. Iya, 6 ribu, mantap kan.

Aku yakin, kalian yang pernah makan di tempat ini punya kenangan nostalgia tersendiri. Bukan Cuma karena harganya yang murah, tapi rasanya dan pelayanannya mantap, serta cita rasa dan kualitas soto ayamnya itu sendiri pun tidak berubah.

Aku kemarin makan ke sana lagi berdua sama temanku. Aku mesan 2 soto ayam, dua teh es sama satu tusuk puyuh bacem. Ternyata harganya tetap murah, 25k. mantap jiwa. Semoga soto ayamnya tetap selalu ada yaa J

0 Response to "Nostalgia Zaman Kuliah: Menikmati Soto Ayam depan SMPN 2 Banjarbaru"

Post a Comment

Salam perkenalan

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel